Bali Ratih Body Butter Olive

Monday, May 26, 2014


Pasti udah pada tau dong ya tentang brand Bali Ratih?
Karena aku ini banci wewangian, aku demen banget sama yang namanya body care dari Bali. Mulai dari lulur, handbody, masker, sampe minyak pijet kalo aku dari Bali pasti borong. Nah Bali Ratih ini sekarang nggak perlu jauh-jauh ke Bali lah kalo pengen beli... soalnya online shop resellernya banyak. Tinggal pilih aja deh...

Kulitku ini kan kering banget. Parah lah keringnya, sampe gatel gara-gara saking keringnya. Udah bolak balik ke dokter kulit, kata dokternya harus pake pelembab dan dikasih pelembab Noroid. Yang jelas itu bahan kimia semua, dan kalo aku nggak pake, kering lagi lah kulitku.
Lama-lama aku kasian juga sama kulitku... akhirnya aku pengen coba produk lain yang lebih alami ajalah, dan kebetulan pas lagi iseng buka timeline Line messengerku, aku lihat temenku lagi promosi di timeline. Dia jual bali ratih

Iseng iseng lah barang ready apa nggak, nanya harga (harganya 27.000), plus tanya kalo kulit super kering kayak aku ini bagusan pake yang mana... Temenku rekomendasikan avocado, lavender, sama olive. Tapi dia bilang mending olive aja sih soalnya kan kulitku sampe udah luka gitu gara-gara digaruk.. Yang varian olive ini moisturizernya tinggi, dan memperbaiki kulit yang rusak.



Yang langsung bikin aku ngasih nilai plus buat produk ini adalah "againts animal testing" . Yap... produk ini nggak diujicobakan ke binatang. Pelan-pelan aku lagi berusaha buat beralih ke produk yang no animal testing sih, soalnya aku jadi bayangin si Jessie jadi kelinci percobaan bikin aku nangis diam diam dibalik bantal =="


Dari segi packaging, Bali Ratih ini keren sih.. Grafisnya modern, nggak gambar aneh-aneh kayak produk bodycare Bali lainnya. Dan pake 3 bahasa. Yaaa... mungkin biar para turis yang ke Bali juga bisa ngerti ini produk apaan biar ga dikira selai buah? Oke garing, jitak.
Tapi seriously, gambar buah-buahannya lo menggoda banget.



Teksturnya creamy, dan cepet meresap di kulitku. Yang penting lagi, dia langsung melembabkan. Mungkin buat beberapa orang yang varian ini terlalu licin. Tapi kulit kita berbeda ya, kulitku ini very dry skin. Jadi yang varian Olive ini cepet meresap ke kulitku yang butuh pelumas

Wanginya juga hmmmmmmm...... enakkkk banget. Yang pertamakali kulakukan waktu buka packagingnya adalah, sniff sniff....nyium baunya. Sekali lagi, aku ini banci wewangian. Aku suka apapun yang wangi. Terutama body care. Aku berusaha buat nggak bikin polusi udara di sekitarku dengan bau bau badanku yang nggak enak. NO. aku berusaha wangi, meskipun nggak wangi yang kecium dari jarak sekian puluh meter, atau yang kalo aku lewat naik motor wanginya masih kecium sampe 1 km dibelakangku. Setidaknya orang yang didekatku merasa nyaman karena aku wangi :p


Oh iya, produk yang baik adalah produk yang selalu mencantumkan expired date di kemasannya. Dan aku baca-baca, katanya produk bali ratih ini cuma tahan 2 minggu setelah dibuka kemasannya. Karena terbuat dari bahan-bahan alami. Gapapa deh aku yakin bakal habis sih ini. Aku suka apply beberapa kali (kebiasaan gara-gara pake Noroid yang harus selalu reapply)

Keren sih, tapi kalo masalah ekonomi ya bisa dibilang ini boros


Kesimpulan
+ alami
+ no animal testing
+ melembabkan
+ wanginya enak
+ wangi tahan lama
+ varian bali ratih banyak
+ terjangkau

- Boros lah kalo 2 minggu harus udah expired


Suka?
Banget


Beli lagi?
yoyoy....


Beli dimana?

3 comments:

  1. Agak cepet juga ya, 2 minggu expirednya.. Tp gapapa sih kalo bisa abis dlm 2 minggu. Btw, nice review ^^

    ReplyDelete
  2. Wah cm 2 minggu, rada mahal dan boros yah -_- tp terbukti kl bahannya alami jg yah :D jadi pengen hihi
    Kulitku jg kering soalnya T.T
    Nice review, salam kenal ^^

    sintasekarasri.blogspot.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya boros :(
      Tapi kalo alasannya karena bahan alami yasudahlah gapapa dimaafkan :D
      Salam kenal juga...

      Delete