Acnes Pore Strip

Friday, August 29, 2014


Siapa yang disini doyan pake pore strip? Kalo aku doyan banget. Pokoknya paling nunggu-nunggu saat pake pore strip lah. Apa yang bikin aku suka pake pore strip? Itu lho... kalo liat para komedo-komedo yang keangkat rasanya bahagiaaaaa banget. Bisa 1 jam aku ngeliatin komedo yang nempel di pore strip. Menjijikkan memang... tapi sangat menyenangkan untuk dlihat.

Pore strip yang biasa aku pake itu Pore Stripnya Biore. Tapi kali ini aku iseng nyoba pore strip dari Acnes. Karena selama ini aku cocok pake rangkaian produk dari acnes, aku jadi penasaran apakah pore stripnya juga berjodoh sama aku. 


Pore strip ini aku beri seharga... kalo nggak salah 9ribuan di Hypermart. Isinya 3 strips. Acnes pore strip ini mengandung tea tree oil yang sudah kita tau baik untuk kulit berjerawat dan mengatasi noda hitam di kulit. Seperti pore strips lainnya, untuk pemakaian hidung harus dibersihkan dulu, terus dibasahi. Kalo enggak, nggak bisa nempel.  


Produk yang baik adalah produk yang selalu mencantumkan tanggal expirednya, dan pore strip ini juga ada tanggal expirednya juga nomor POM-nya. 


Aku pikir pore strip ini bakal berwarna hijau, eh ternyata warna putih. Nggak ada sobek-sobekannya kayak Biore Pore Pack, tapi nggak masalah karena pore strip ini pas di hidungku. Nggak tau lagi kalo hidung orang lain yang lebih mancung T-T


Biasanya aku selalu terganggu sama aroma pore strip yang terlalu wangi, tapi pore strip ini ya ada wanginya sih cuma nggak terlalu mengganggu. Kalau kalian pakai Acnes Facial Wash, ya wangi pore strip ini sama kayak wangi sabunnya. Wangi obat? Atau daun? Susah menjabarkannya.

Setelah ditempel di hidung yang sudah bersih dan dibasahi, tunggu sampe 10-15 menit. Kalo aku sampe kaku. Sampe hidung susah digerak-gerakin. Atau kadang sampe ketiduran... =_=
Nah, begitu sudah saatnya dilepas, lepas dari pinggir ke arah tengah.


TADAAAAA.....!!!

hiiiii jijik banget komedo-komedo pada keangkat. Beberapa blackheads juga keangkat.


Yeah... aku tau itu sangat menjijikkan buat dipertontonkan ke khalayak ramai. Tapi gimana ya... meskipun jijik, tapi menyenangkan sekali kalo itu adalah komedo kita sendiri.



So, overall...
Aku suka banget sama pore strips ini. Daaaan aku bakal repurchase lagi ^^

Pensil Alis Sariayu : Brown

Tuesday, August 12, 2014


Sebenernya udah lama sih kepengen centil centilan ngebentuk alis. Alisku sebenernya udah lumayan tebel sih.. nggak perlu dipakein pensil alis juga udah keliatan kalo aku punya alis. Tapi berantakan gitu loh... jadi aku pengen rapihin sekalian ngebentuk alis ala model-model poster makeup. Kan sayang, eyeshadow udah oke, eh alisnya berantakan.. kan keliatannya gimana gitu

nyomot dari sini

Maksud hati ingin membentuk alisyang melengkuk cantik kayak gambar di atas. Centesss kan...? Niat dirapikan dikit, terus ditebelin dikit pake pensil alis pasti hasilnya centes. Itu sih yang ada di bayanganku. Kemudian aku iseng iseng ngebetuk dan nyukur alis sendiri. Namun apa yang terjadiiiii....???? yak benarrrr petal. Alias botaknya beda, atau... apa ya nama indonesianya? pitak? ya gitu lah.

Sumpah itu disaster.

Namun saya tidak sedih. Karena 20% dalam diri tau kalo bakal gagal yang ternyata malah 80% gagal, aku sudah menyiapkan pensil alis. Yak, aku pilih yang murah meriah karena apaaaa? Karena ya ngapain beli yang mahal2 orang bisa makenya aja kagaaakk... hiks.



Pensil alis ini murah meriah, harganya 21.000 saja mbakyu. Hanya terdiri dari pensil yang di raut, dan tutup plastik. Warnanya cuma dua kata BA nya, yaitu warna brown sama black. Sebenernya masih agak gimana gitu pas mau memutuskan buat beli yang warna brown. Soalnya aku sering lihat orang2 pake alisan warna brown itu kok warnanya malah cenderung ke merah jadi ya bayangkan sendiri lah rambut item alis merah -_-

Tapi kata mbaknya "Ini warna coklatnya cereng (gelap) mbak, nggak bakal kelihatan merah kok..." Ya sudah aku percaya aja deh *mudah dipengaruhi*

Apakah benar? YA BENAR!!!
Dan ternyata pensil alisnya empuk... menurutku lebih empuk daripada pensil alis wardah punya ibuku yang pernah iseng-iseng ku cobain.


Daya tahan pensil alis ini cukup lama ya.. Sering kupake dari pagi sampe sore, sore sampe malam, dia tetap nangkring cantik mengkamuflase alisku yang petal. Ilanginnya pake makeup remover. 

Tapi sayang banget, nggak ada sikat alisnya, Berhubung aku sendiri juga ga punya sikat alis, jadi buat ngeblend warna di pangkal alis, aku usek usek pake pantat pensil alisnya hahaha.... ya gimana lagi, Digosok pake tangan takut malah berantakan, ya udah pake bokong pensil aja.



Overall,
Aku suka produk ini karena:
+ Murah
+ Warna pigmented, coklat gelap natural
+ empuk
+ Halal

Aku kurang suka produk ini karena:
- Ga ada sikatnya...