[SMALL TALKS] When It doesn't work as expected

Wednesday, February 18, 2015


Ada kalanya, aku belanja banyak kosmetik buat di review. Tapi, ternyata nggak cocok dia aku. Entah dia bikin break out, atau apapun itu yang nggak sesuai dengan ekspektasiku, aku jadi ngambek dan nggak mau review. Pada akhirnya aku lihatin aja produk itu penuh kebencian, atau aku hibahkan ke orang lain.

Nggak berhasil di aku, bukan berarti nggak berhasil di orang lain kan? Secara tipe kulit dan selera orang berbeda-beda. Aku tauuuu... tapi tetep aja berat rasanya aku membagus-baguskan sesuatu yg nggak aku suka. Mending nggak usah nulis sekalian. Eh tapi itu kalo udah parah banget sih. Kalo misal masih ada bagusnya, aku masih mau nulis dan merekomendasikan untuk jenis kulit/selera orang lain.

Aku tau itu hal yang buruk, gara-gara nggak sesuai aku jadi ngambek. Soalnya itu yang bikin postinganku macet berminggu-minggu bahkan pernah sampai berbulan-bulan gara-gara aku breakout parah, terus produk-produk yg mau aku review pada nggak sesuai dengan ekspektasiku.
Huhuhu :'|

Mungkin ada yg ngebatin (mungkin lho ya, aku suudzon ini) kalo tiap produk yg aku review mesti aku puji-puji. Aku nggak muji sih sebenernya, cuma mereka berhasil di aku. dan aku senang. Atau nggak terlalu berhasil tapi hal lain di produk itu bikin aku senang misal tekstur, aroma, dll. Aku jujur kok kalo ngereview, beneran :')

Kalau kalian gimana? Kalo pas produk yang kalian coba nggak berhasil (yg udah parah banget ga ada bagus2nya di kalian) , kalian bakal ngambek kayak aku atau tetep ngereview? 

2 comments:

  1. Akuuuu!!! Aku juga kalau produknya elek, kebanyakan nggak tak posting. Bukan ngambeg sih, tapi lebih ke pertimbangan: kalau aku baca review, biasanya karena pengen dapet rekomendasi produk. Jadi buat apa post sesuatu yg ga aku rekomen? Makanya reviewku kayak ibu hamil, positiiippp mulu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah ya aku juga semacam itu mbak. Biar ekstrim aku blg aku ngambek :))

      Delete