Cowstyle Milky Body Soap Floral

Saturday, November 28, 2015

Siapa yang jarang mandiiiii??? Sayaaaa...!

Yep. Itu beneran. Aku jarang mandi. Maksudnya, aku jarang mandi sehari 2x. Tapi tiap hari pasti mandi lah... entah pagi, entah siang, sore... yang jelas aku nggak pernah mandi malam. Sepanas apapun itu.

Apa coba alasanku ogah-ogahan mandi selain gara-gara mager? Alasannya adalah... sabun dirumahku itu loh bikin kulitku kering. Ya namanya juga sabun buat orang serumah ya, aku nggak bisa milih deh pakai sabun apa. Soalnya ibuku yang beli tiap belanja bulanan haha...

Thanks to Kawaii Beauty Japan, aku dapat kesempatan buat nyobain produk Cowstyle Milky Body Soap ini tanpa berantem dulu sama ibu buat ganti sabun :))


Cowstyle ini adalah produk dari Jepang, dan tentu saja made in Japan. Sebelumnya aku pernah sih coba produknya cowstyle ini, yang skinlife acne facial foam, dan aku suka. 

Aku dapat varian wangi yang Floral. Aku pilih yang floral, soalnya..... bungkusnya warna pink. Hm. I do judge book by it's cover, btw -_- Tapi selain karena bungkusnya warna pink dan terlihat girly banget (which is nggak match banget sama aku, tapi ah terserah akulah), klaimnya varian yang pink ini bright & luxuriant fragrance. Aku harap, pilihanku tepat.

Selain aroma floral, kamu bisa pilih aroma lain loh. Cowstyle Milky Body soap ini punya 4 varian lain yang mungkin cocok sama kepribadianmu (atau warna bungkusnya itu warna favoritmu). Wkwk.. bungkusnyaaaa... packaging, doh.




Begitu sampai di tangan, ternyata OMG ini sabun ternyata besar banget, isinya 580ml. Ini habisnya bakal lama banget, dan bisa sharing sama orang serumah.

Tutupnya berbentuk pump, aku nggak tau gimana cara ngelock-nya biar meminimalisir nggak sengaja kepencet. Tapi ngapain juga sih nggak sengaja kepencet -_-Toh nggak bisa dibawa travelling juga, palingan ngendon di kamar mandi doang.. Lagipula, pumpnya juga lumayan kuat, perlu tekanan lebih buat bikin produknya keluar.


Ternyata pilihan wangiku tepat loh. Aromanya floral yang hmmm.. enaaak banget. Aromanya bener-bener lembut dan nggak bikin pusing. Kan ada tuh ya, sabun yang wangiiii banget. Nah aku tuh nggak terlalu suka yg wanginya too much. Buat sabun, aku suka yang wanginya lembut. Karena toh nanti juga kecampur wangi parfum... 

Pokoknya, aroma floral ini seger dan berasa princess lah sehabis mandi. Apalagi habis capek seharian gitu kan, terus mandi..... aihh... sabunnya enak, wanginya lembut & segar, moodboster banget kan badan jadi rileks. Tuh, kepengen mandi gak?

Habis mandi, pakai minyak kayu putih... dibedakin.. terus lari2 sambil disuapin sop. Lah elah balita. Nggak nggak, cuma bercanda saja saya.



Oh ya kabar gembira buat para ses ekonomis, sabun ini dipakai sedikit aja, foamnya buanyaaaakkk... Aku pakai 1 pump aja foamnya udah berlimpah banget, cukup kok buat sebadan. Yang berarti, lebih hemat kan buibu? 

Foamnya creamy dan lembut. Fungsi creamy foam ini menjaga kelembaban, kehalusan dan kelembutan kulit kamu. Sesuai namanya, sabun ini tentu saja mengandung susu. Susu bukan sembarang susu, apalagi kesusu. Tapi mengandung 3 jenis susu yaitu:
- Milk Ceramide (Sphingomyelin)
- Milk Powder (Skim Milk)
- Milk Protein (Hydrolyzed Casein)




Sebenernya, kalau pakai shower puff foamnya bakal lebih banyak. tapi karena aku nggak punya (dan aku nggak suka pakai shower puff, kulit jd lecet) jadi aku usap-usap di telapak tangan campur sedikit air, dan voila! Jadilah bouncy creamy foam.

Setelah pakai sabun ini, rasanya di kulit enak banget. Nggak kesat, dan nggak kering. Seriusan deh, kulitku jadi lebih lembut. Kulit juga nggak terasa kayak ketarik. Daaan... serumah jadi pada ikutan pakai sabun ini.

                                                              

Beli dimana?
OUTLET: 
Guardian, PAPAYA, Metro, Watson, Yogya Super, Setiabudi Super, Grand Lucky
ONLINE:

Harganya berapa?
Sekitar 70-80 ribuan, tergantung kamu beli dimana




Products I Regret Buying

Wednesday, November 25, 2015

Pasti dalam hidup ini pernah lah ya, beli produk terus pas nyampe dirumah, nyesel. Ini bukan masalah nyesel gara-gara duit jajan habis terus besoknya cuma makan nasi sambil liatin lauk pauk di instagram (meskipun selalu terjadi dan tetap dilakukan lagi).  Tapi, produk ini nggak cocok atau ternyata jauh dari ekspektasi kita,

Kita? Lo aja kali gue engga... Chehhh.. guyonan lawas, receh... *sungkem*

Nah, di post ini aku mau bahas beberapa produk yang buat aku menyesal pas beli. Don't get me wrong... bukan berarti produk ini jelek. Cuma... aku nggak suka, nggak cocok. Siapatau di kamu malah cocok.

Namanya juga jodoh, memang gitu. Kadang mantan kita malah jodohnya sama sama temen.

Oke deh, langsung aja ya!

1. Make Over Ultra Matt Foundation [ Review ]


Ini aku sudah pernah review, silahkan di klik linknya. Sebenernya ini foundation ringan banget, long lasting, coveragenya juga oke... Sayangnya, bikin kulitku breakout. Ah sudah itu dosa bangetlah.

Kadang-kadang masih kupakai, masih penasaran aja sih, apalagi sebenernya produknya oke banget.  Namanya juga cinta kan ya, mau nggak cocok juga kadang masih berusaha dipertahankan #lahcurhat . Tapi tetep, setelah pakai aku bruntusan. Ya udah kan fix, aku nggak cocok sama foundation ini. 

Huhuhu :(


2. Revlon Photoready Foundation


Sebenernya ini juga mau aku review, tapi entah kenapa setiap aku coba pakai foundation ini dan ngaca, aku kesel banget. Soalnya apa? WARNANYA NGGAK COCOK DI AKU. Ya Allah aku pengen joget...

Ini kulitku kan WARM ya, tapi BA nya ngotot dikasih yang COOL soalnya yang warm abis. Aku ngotot kalo nggak bakal cocok, dia bilang kalo "Masuk kok kak... Kulit kakaknya kan Tan. Nanti kalo misal terlalu terang/gelap ditumpuk bedak yg gelap/terang aja"

Elah yaudah deh beli kan. 

Ternyata, bener aku kan. Di mukaku jadi kayak pakai topeng, dan mukaku jadi agak agak pink abu-abu berasa piglet gegulingan di semen. Meskipun banyak yang bilang bagus, tapi kayaknya...nope. Aku bakal review kalau aku udah nemu warna yang cocok buat aku. 


3. Mineral Botanica Face Mist


Face mist ini aku beli karena... nggak tau. Kenapa ya? Kayaknya sih waktu itu aku kepengen punya face mist gitu kayak orang-orang.

Kata BA-nya (ini aku beli di toko kosmetik di Jogja) ini dipakai sebelum pakai makeup, dan setelah pakai makeup supaya hasilnya lebih awet. Atau buat semprot-semprot aja kalo panas juga boleh. Wanginya enak banget. Gimana ya deskripsikannya... kayak kamu minum es degan campur jeruk nipis siang-siang. Seger banget.

Tapi apa yang bikin aku nggak suka sama face mist ini? Produk ini bikin aku breakout. Akhirnya sekarang ga aku semprot di muka lagi, tapi di tangan.. di lengan...


4. Nivea White Oil Control Makeup Clear 2 in 1 Mud


Ya ini, korban iklan. Gara-gara aku nonton iklannya di youtube, aku jadi kepengen. Aku sampe nyari kemana-mana dan akhirnya nemu di Guardian. Terus aku beli deh... dengan ekspektasi tinggi, aku coba di rumah.

Ternyata, nggak seperti klaimnya yang bisa ngilangin makeup seketika. Tapi malah mbleber kemana-mana, dan semakin susah dihilangkan. Masa ya, sama facial wash Garnier-ku, hasilnya jauh lebih bersih Garnier.

Kemudian aku kesal. Tapi tetap kupakai, kadang-kadang. Ya.. biar gak kebuang aja.


5. Masami Shouko Beauty Blender
Banyak yang bilang kalau ini hasilnya sama aja kayak sponge biasa. Tapi kalau menurutku sih nggak, ini jauh lebih smooth dari sponge biasa. Aku sebenernya ngincar RT Miracle Complexion Sponge, tapi kayaknya aku lapar mata pas lagi ke Matahari, jadi ya inilah yang terbeli.

Terus apa yang bikin aku nggak suka?

robek :(

Sponge ini cepet banget rusak. Baru berumur sehari di aku, pas aku cuci... eh spongenya robek dong. Yaampun ini salah spongenya atau salah tanganku? atau salah bapak memakai sarung? Hhhh... berapapun harganya, kalau barang rusak itu tetep aja kan, kesel.

Akhirnya besok-besoknya aku remas-remas doang waktu nyuci, nggak berani uyel-uyel nanti
semakin rusak...

============

Nah itu tadi 5 produk yang aku beli dalam waktu dekat ini dan aku menyesal. Tapi kalau misalnya mereka ini produk favorit kalian, ya.... nggak apa-apa sih. Yang jelas di aku nggak cocok, dan aku nggak suka.

Aku juga ada versi videonya, yang mana selalu aku upload duluan, soalnya buat nulis ini moodnya masih belum dapat kalau nggak nulis di laptop. Sedangkan dalam seminggu ini aku lagi ada tamu di rumah dan nggak sempet pegang laptop.

Nonton ya!


Entah kenapa judul sama covernya kok beda... maksud aku itu "Products I regret buying" tapi malah jadi "makeup I regret buying" ya sudahlah ya -_-

Oh ya, finally surabaya hujan.

Morning Skin Care Routine

Tuesday, November 17, 2015

Halo semua. Maaf ya aku jarang-jarang ngepost *kayak biasanya ngepost aja, elah*
Karena 2 minggu terakhir ini aku bener-bener lagi down banget, nggak mood ngapa-ngapain selain hadap tembok sambil hormat nangis. Sebenernya ngapain juga ya aku bilang? haha... tapi ga apa-apa lah ya.

Nah, berhubung sekarang udah lumayan stabil, jadi aku pengen posting lagi deh. Posting yang nyantai-nyantai aja...

Tapi malah munculnya post ini. Kayaknya ini post nggak teralalu penting sih. Cuma yaaa pengen aja gitu nulis soal skincare routine. Produk skincare ku tuh dikit sebenernya. Kalau ada masalah serius kayak jerawat gede atau pengen exfoliate gitu, aku lebih suka ngublek di dapur daripada produk jadi. Entahlah.. lebih nampol gitu loh rasanya.


Tapi karena aku pengen, yaudah deh di post ini aku bakal nunjukin skincare pagi-ku yang cuma terdiri dari 3 macam produk. Meskipun cuma 3, tapi lumayan ampuh mengatasi kerewelan kulitku. Keliatan banget ya aku males ribet. Wkwk...

Ngomong-ngomong, kalian sadar nggak aku sering nulis wkwk? Itu aku beneran bacanya "wekaweka" Entah kenapa rasanya annoying tapi ena, nagih.

Biasanya, kalau pagi itu aku nggak langsung apply skincare sih. Tapi aku ngiter-ngiter dulu entah minum, atau ngomel gara-gara panas banget. Habis itu, aku baru cuci muka dan gosok gigi. Atau sekalian mandi deh kalau hari itu aku harus ke kampus, atau aku ada janji.

Nah, disaat itulah aku mulai memakai produk-produk di bawah ini:




1. Kose Nature & Co Pure Facial Foam



Packagingnya simpel tapi cantik ya. Tulisannya jepang-jepang gitu, aku nggak paham. Tapi ini nih... enak buanget. Teksturnya creamy, nggak ada baunya, terus pas di usap-usap di muka tuh foamnya terasa soft & bouncy.

Klaimnya sih ada whiteningnya. Tapi aku nggak pernah berharap lah ya sama whitening, yang penting selama beberapa minggu ini aku pakai, produk ini oke banget. Bikin minyak di wajah lumayan berkurang dan waktu di bilas nggak kesat tapi muka terasa segar.

Aku cuma pakai ini pas pagi doang, soalnya kalo malem, kurang nampol rasanya buat bersihin sisa-sisa makeup. 

Ini aku belinya di Guardian. harganya sekitar Rp 210.000



2. Clinique Even Better Essence Lotion


Setelah aku selesai cuci muka, muka dikeringin, nah baru deh aku pakai essense lotion ini. Produk ini aku dapetin dari goodie bag-nya event Breast Cancer Awareness beberapa minggu yang lalu. Jadi, rutinitas pakai produk ini baru terjadi setelah event tersebut.

Sebenernya ini buat kulit very dry & combination, sedangkan kulitku oily. Nah, kenapa aku pakai essense lotion ini? Soalnya, di bagian samping hidungku itu kering banget sampe ngelupas. Parah bangetlah pokoknya. Ngeselin gitu kan, kalau pakai foundation. jadinya ngegumpal putih-putih gitu kalo udah agak lama. Harus di koret.

Jelek amet bahasanya... di koret... di... di....diusap gitulah wes pokoknya pakai tisu, terus aku apply bedak lagi di bagian situ biar nggak keliatan merah-merahnya.

Aku cuma pakai di bagian sisi hidung aja. Nggak se muka. Jadi, setetes itu doang, aku warm up pakai fingertips, terus aku tepuk tepuk deh di sisi hidungku yang kering. So far aku pakai ini, udah lumayan sembuh sih. Masih kering, tapi nggak sekering biasanya. Dan udah nggak ngelupas lagi.

Ini bisa di beli di konternya Clinique langsung, harganya sekitar Rp 490.000 
Selameeet....dikasih.



3. Cetaphil Daily Facial Moisturizer


Kalo yang ini, aku udah pernah review di post sebelumnya. Pokoknya ini yang paling terakhir kupakai. Setelah essense lotion itu, aku pakai daily facial moisturizer.

Memang untuk all skin types, tapi di aku yang oily cocok banget. Nggak greasy, cepat menyerap, dan udah ada SPFnya.

Ini aku belinya di Guardian, harganya sekitar Rp. 180.000

Nah, udah sih gitu aja skincareku. Males banget kan? Tapi nampol sih. Bruntusan sama minyak di muka berkurang. Mukaku lebih enak kalo dipegang, udah nggak berasa kasar banget. Biasanya kalau aku dirumah aja, ya aku berenti sampai pelembab. No make up all day. tapi kalau aku mau keluar, aku langsung lanjut ke step makeup berikutnya.

Buat kamu yang bingung kira-kira produk apa aja yang perlu disiapkan kalau baru mau belajar dandan, aku udah pernah bikin postnya kok. Silahkan cek postnya kakak.... :">

Cetaphil Daily Face Moisturizer SPF 15

Thursday, November 12, 2015

Halo... Liat dong templateku baru. Muahahahahaha. Masih terlalu terang nggak? Semoga dengan template baru ini, kamu bisa lebih nyaman baca blogku ya. Terimakasih ya Nindy, udah install template blogku *kiss kiss from medayu village* Tuh kamu yang mau ngerombak blog template juga, bisa ke Nindy

Oke deh, post hari ini jarang-jarang terjadi. Karena nggak biasanya aku ngereview skincare. Tapi gimana dong, sejak pertama aku mencobanya aku langsung jatuh cinta. Jadi ini memang perlu banget di review. 


Yep, beberapa dari kamu pasti familiar sama merek Cetaphil ini. Sekilas dari packagingnya, itu aku jadi inget kayak botol obat, atau antiseptic. Nggak nyangka aja kalo ternyata ini kosmetik.

Aku kenal produk ini gara-gara nonton videonya Andreaschoice di YouTube. Keadaan kulit dia 11 12 sama kulitku yang suka rewel dan oily. Ini aku belinya di Guardian. Agak ketar-ketir juga sih sebenernya liat harganya, 118 ml gini harganya sekitar IDR 180ribuan.

Kenapa coba aku belain banget beli pelembab? Padahal kulitku kan berminyak ya. Aku nggak tau sih gimana teori kesehatannya, tapi aku bisa merasakan kalau kulitku nggak dikasih pelembab, mukaku tuh semakin kucel dan berminyak banget. Makeup juga jadi cepat luntur, dan permukaan kulitku nggak bisa kenyal, malah kasar.



Tutupnya pump, dan ada locknya. Jadi buat ngeluarin produknya, diputar kekiri dikit, baru dipencet. Ini modelan tutup favoritku sekarang. Aku yang teledor suka kehilangan tutup botol ini merasa terbantu banget sama tutup model pump-lock ini. Karena nggak bakal tumpah kemana-mana produknya. Asal biasakan setiap habis ngeluarin isinya, langsung di lock.


Klaimnya, ini bisa untuk semua jenis kulit. Non comedogenic, fragrance free, PABA free, dan dermatologically tested. Awalnya agak ragu sih, yakin nih "for all skin types" bisa mempan di kulitku yang jahara? Tapi akhirnya aku beli aja, nyoba. 


Teksturnya kalau menurutku ini creamy tapi kayak lotion. Gampang dibaur dan cepat menyerap di kulit. Nggak perlu nunggu waktu lama buat melanjutkan ritual makeupan. Dan seperti claimnya yang tadi sudah aku sebutkan, produk ini juga nggak ada wangi-wanginya alias fragrance free

Pernah nggak sih pakai pelembab terus kulit rasanya sumuk/gerah? Nah pelembab ini nggak. Rasanya beneran ringan, dan nggak greasy alias licin. Pokoknya, rasanya lembab dan ringan banget. 

Selain itu, pelembab ini juga sudah mengandung SPF 15/PA++ yang bisa melindungi kulit dari serangan pacar barunya mantan sinar matahari. Tapi kalau kamu serius mau panas-panasan, ya masih perlu pakai sunblock lagi dong.. 

Oh ya, aku juga pakai pelembab ini sebelum tidur. Setelah hapus makeup, cuci muka, aku pakai pelembab ini. Karena Begitu bangun besok paginya, kulitku terasa lembut dan lembab. Tapi beberapa minggu ini aku jarang tidur, jadi ya....... aku tetap pakai, ritual malamku tetap, cuma minus tidurnya. 

At least kulitku terhidrasi. But please, tidurlah yang cukup. Karena selain mempengaruhi kesehatan, kulit, juga mempengaruhi suasana hati. Contohnya aku nih sekarang sensitif banget gara-gara kurang tidur dan stress nggak bisa sidang. Di meong-in kucing aja aku kesel.

Intinya, aku cocok banget sama pelembab ini. Worth the money. Dan pelan-pelan, bruntusan di dahiku juga mulai berkurang. Kalau kamu nonton videoku di youtube 2 minggu terakhir ini, dahiku bruntusan banget. Nah sekarang udah mulai hilang dong...


Kesimpulan
  • Nggak lengket
  • Ringan
  • Melembabkan
  • Wajah terasa lembut
  • Fragrance free
  • SPF 15
  • Non comedogenic
  • UVA/UVB Protection
  • Mudah menyerap
Harga
IDR -/+ 180.000

Kayaknya post kali ini gloomy banget ya? :" Nggak apa-apa lah ya, sesekali. 

Clinique Breast Cancer Awareness 2015

Saturday, November 7, 2015

Hai semuanya, event report nih! Jadi, minggu lalu aku dikabarin sama Sabrina buat datang ke acara -nya Clinique soal Breast Cancer Awareness Campaign yang diadakan tanggal 1 November 2015 di Ciputra World Surabaya.

Kalo biasanya aku sering telat karena macet (ya nggak telat-telat banget sih, tapi itungannya telat lah ya soalnya acara udah mulai) hari itu untungnya nggak macet. Jadi yah.. aku datang tepat sesaat sebelum acara di mulai. 

Waktu acara mau mulai, aku dan ce Yessica pindah ke seat paling depan. Karena apa? Karena mata saya rusak plis saya nggak keliatan hiks hiks. Dan ya, disini posisi paling wueeeenak buat dapetin foto yang jelas tanpa zoom jauh-jauh.




Jadi, acara pertama adalah demo skincare oleh Clinique. Disini dijelaskan tentang tata cara menggunakan skincare dengan benar. Prepare sebelum di makeup. Dan ya... waktu itu aku juga pernah nyobain 3 step-nya Clinique, dan omg endeeeessss... cuma harganya kayaknya nggak masuk anggaran dana deh haha... *kiss bye tapi dibacain Al-Fatihah biar bisa beli*