Update Kehidupan

Wednesday, September 28, 2016

Bulan September ini aku bener-bener jarang ngepost. Terparah, aku cuma ngepost 2x dalam sebulan. Sebagai balas dendam, aku bakal nulis panjang di post ini. Isinya cuma mau ngomongin diri sendiri sih. Ya kan udah sering ngomongin orang lain.

Sekali-sekali aku pun ingin menjadi topik pembicaraan.

Kemarin kemarin sih sedih banget kalo ada yang nanya "kapan lulus?" atau bahkan ngejudge "Ngapain aja nggak lulus lulus? Pacaran mulu ya!" 

gi gi mu mbak, mas.



Tapi sekarang bodo amaaaat... Akhirnya aku wisuda dong setelah 6 tahun mengarungi kehidupan kuliah yang sedih. Alhamdulillah... 

Wisuda kemarin aku udah nggak peduli mau pakai baju apa, mau makeupan gimana. Yang aku pikirkan aku mau wisuda, nggak mau manten. Udah. Toh juga ketutupan toga.

Aku menghabiskan waktu 6 tahun buat pakai toga wey, nggak pamer kebaya.

Makanya aku nggak bingung cari kebaya wisuda. Aku cuma pakai kebaya katun yang biasa aku pakai kalao ke kondangan. Ternyata itu pilihan yang tepat karena pas di gedung itu panas luar biasa apalagi aku kedapatan duduk di bagian tengah, nggak kena AC....

Makeup wisudaku
Buat makeupnya juga aku makeup sendiri. Aku lumayan traumatis sama makeup-makeup di salon karena mesti jadinya mbeluk alias warna bedaknya terlalu putih. Yaa memang harusnya pakai MUA beneran, tapi akunya males bangun super pagi buat di makeupin. Jadi yaudahlah makeup sendiri aja.

Makeupnya juga aku cuma butuh waktu 30 menit udah sama hijab do-nya. Aku bangun jam 5, mandi, setengah 6 makeup, jam 6 berangkat. Kilat abis.

Btw aku pernah bilang nggak sih kalau temanku itu sedikit? Aku memang kurang bisa bersosialisasi. Aku agak susah akrab sama orang lain. Aku sebenernya lebih prefer temen sedikit tapi akrab, daripada temen banyak tapi ngomongin di belakang mulu. 

Aku nih punya 5 teman super akrab yang kira-kira kalau ditotal kita udah akrab hampir sekitar..........12 tahun? 

Waktu wisudaku kemarin, aku nggak berharap banyak mereka bisa datang. I mean, ya kita sekarang udah tinggal terpisah pisah. Punya kesibukan sendiri-sendiri. Kerja, kuliah.. Akunya juga nggak baperan sih, kalo memang nggak bisa datang ya nggak apa-apa aku mah shantay yang penting aku udah berkabar kalau akhirnya aku lulus juga.

Oke aku baper sehari sebelum wisuda. Aku panic attack karena over excited. Gila banget, aku nelpon mas pacar sambil ngerengek sesak nafas aku takut wisuda, takut jatuh pas salaman sama rektor, dan ketakutan delusional lainnya.


Pas hari H, ternyata mereka datang. Oke, minus 2 orang karena yang satu lagi di luar pulau, satunya kerja nggak bisa ijin. Aku yang udah bingung sama keramaian semakin blank tapi senang. Tapi bingung. Sampe minum aja gemetaran. 

Tapi serius deh aku seneng baget. 


Ternyata mereka berdua kongkalingkong sama mas pacar, sengaja nggak bilang sama aku kalau mereka datang. Mau bikin surprise. Aku nggak suka surprise, tapi aku senang banget teman-temanku datang setelah berbulan-bulan nggak ketemu.

Mixed emotion, sampe di mobil aku pusing -_-

Teman teman yang sangatlah sialan
Temanku yang dari Jogja, menetap di Surabaya selama beberapa hari karena ya rugi dong udah jauh jauh ke Surabaya cuma ke wisudaku doang terus pulang. Kan belum beres kangen kangenannya. Akhirnya selama beberapa hari kami jalan-jalan keliling kota.


Nggak keliling juga sih. Dikarenakan Surabaya yang panas dan malas nyetir jauh jauh, kami cuma jalan di sekitaran Surabaya timur-utara aja. Meskipun kedengarannya remeh, tapi Kenjeran itu bagus juga loh di buat spot foto-foto. 

Seumur hidup aku nggak pernah dengan sengaja foto di jembatan. Tapi foto juga akhirnya di jembatan siang-siang. Aku nggak tau ini namanya jembatan apa, pokoknya sekitaran kenjeran situ juga. Yang kalau malem weekend ada air mancur warna warninya.


Ngumpul lagi sama temen-temen lama, logatnya balik lagi ke asal. Logat Bontang. Udah gak karuan lah ngomongnya kayak ngerap. Mungkin kalo di rekam lumayan bisa jadi backsound rap-nya Awkarin.

Oh ya btw aku sekarang pelihara kucing. Aku masih nggak tau dia ini sebenarnya jantan atau betina. Awalnya aku pikir betina, tapi lama kelamaan mulai diperdebatkan. Ini kucing nemu di pasar. Pas nemu itu masih bayi banget, belum bisa melek dan nangis-nangis nyari induknya. Tapi sekarang udah umur 2 bulanan. Super aktif.

Meet Mengi
Mengi super aktif sampe udah kayak kucing kesurupan. Aku nggak paham kenapa dia punya energi sebanyak itu. Hiburan banget di rumah. Karena selama ini aku nggak pernah punya hewan yang playful, agak kaget aja karena Mengi sukanya main, lari-lari, gigit-gigit. Beda sama si Cao, kelinciku yang sukanya malas-malasan, datang kalau pengen di elus2 aja.


Mengi si biang rusuh, sukanya ganggu kalau aku lagi mengerjakan sesuatu. Ngeblog atau ngerjain apaan gitu ya, mesti bakal runyam karena mangi sukanya jalan di atas keyboard atau nyerang mouse. Ini ngetik setengah mati karena ini dia di sebelahku sambil manjat pundak.


Hmm... apa lagi ya? Kayaknya itu aja sih update an kehidupanku. Sekarang aku officially unemployed. Setelah jadi beban orang tua, sekarang nambah jadi beban negara. Horeeee... Yah sekarang jadi job hunter sih, sambil mengelus kucing.

Dan setelah pertanyaan kapan lulus sudah terjawab, sekarang udah ada pertanyaan baru dooong... 

"Kapan nikah?"

*elus kucing*

Purbasari Lipstick Color Matte no 91 & 93

Saturday, September 17, 2016

Lipstick matte-nya Purbasari masih hits aja ya ternyata. Ini saking hitsnya, sampai sepupuku yang cowok tau soal fenomena lipstick purbasari dan nanya kenapa ini lisptik bisa fenomenal banget.

Kenapa hayo? Kenapa pada suka? Ngaku! Kalo aku sih, karena ini lipstick super ringan, tahan lama, dan murah meriah. 

Nggak perlu aku kasih tau juga kalian udah pada tau kan kalau Purbasari ngeluarin 5 warna baru? Nah kali ini aku mau bahas 2 dari 5 warna terbaru Purbasari yang aku punya, yaitu nomor 91 dan 93.


Sebelumnya aku sudah pernah review soal lipstick matte-nya Purbasari yang nomor 87: Zamrud. Ya secara keseluruhan kurang lebih sama sih.

Packagingnya tetep, warnanya hitam emas. Bentuknya balok, enak sih ini kalau difoto nggak nggelundung kemana-mana. Ringkihnya tetep, dan yang nomor 93 sekarang udah copot dari packagingnya.


Kalau boleh jujur, sebenernya aku agak kurang tertarik sama range warna terbaru dari purbasari ini. Karena menurutku range warnanya itu biasa banget bahkan kesannya lawas. Tapi karena kebetulan di depan mataku ada dan saat itu aku sedang impulsive, aku ambil aja 2 lah yang mungkin aku bakal suka.

Oh ya, ini aku beli harganya sekitar 36 ribuan. Kayaknya ya, aku lupa.

91 Opal


Nomor 91 ini warnanya mirip sama yang Zamrud itu cuma Opal ini lebih ke merah sedangkan Zamrud lebih ke fuchsia. Awal di aplikasikan warnanya merah agak keunguan, tapi lama lama warnanya jadi lebih gelap. Entahlah ini memang begini atau cuma di aku doang ya?

Teksturnya ternyata lebih enak daripada Zamrud. Kalau si Zamrud itu menurutku agak seret dan ngeskip, si Opal ini lebih mudah di aplikasikan dan hasilnya matte powdery yang super ringan. Warnanya pun sekali oles langsung keluar. 


93 Beryl


Nah kalau yang ini warnanya mirip sama lip creamnya LT Pro yang nomor 08. Bedanya Beryl ini warnanya juga lebih merah bata, sedangkan LT Pro itu warnanya lebih ke coklat oranye. Seriusan ini warnanya cakep banget, cerah seperti masa depan *akhirnya wisuda*

Beryl ini warna yang paling sering aku pakai akhir-akhir ini, karena warnanya cantik banget. Merah tapi nggak terlalu merah hore kayak yang aku pakai biasanya. Bagus lah buat kamu yang belajaran pake lipstick merah tapi mentalnya belum kuat-kuat amat :))

Teksturnya juga sama kayak Opal, dia lebih mudah diaplikasikan dan matte powdery finish. Tahan lama juga super ringan waktu dipakai.

Kiri: 91 Opal | Kanan: 93 Beryl
Overall, sepertinya Purbasari udah mulai improve di teksturnya, tapi di kualitas packagingnya belum. Tetep aja ringkih dan batang lipsticknya rawan copot dari tube-nya. 

Ketahanan lipstick ini juga oke banget. Warnanya tetap nempel meskipun udah dipakai makan dan minum. Ya nggak 100% stay in place sih, setidaknya warnanya masih cukup banyak menempel di bibir nggak ilang ilang amet.

Dua warna ini juga nggak bikin bibirku kering. Sangat nyaman dipakai.

Kalau kamu pengen lihat versi bergeraknya, gimana performanya waktu diaplikasikan, boleh lihat di videoku yang ini:



Terus di like dan subscribe ya~~~

Emina Sugar Rush Lip Scrub

Saturday, September 3, 2016

Kamu punya bibir kering tapi demen banget pakai lipstick matte? Sama dooong... Bibir kering bakal terlihat jelek kalau asal pakai lipstick matte tanpa persiapan perang. Karena bibir yang kering bakal terlihat patchy dan mengelupas. Nggak banget.

Biasanya sih aku scrub bibir pakai gula dan madu dua hari sekali. Selama ini aku ogahan gitu buat beli lip scrub pabrikan, soalnya aku pikir kan bisa bikin sendiri. Tapi semua itu terkalahkan oleh rasa malas yang semakin meningkat. Akhirnya aku beli lip scrub-nya Emina.

emina-lip-scrub

Jujur aja ya aku beli karena aku lemah terhadap iklan.

Kalau kamu belum tau, Emina punya seri yang namanya Sugar Rush. Coba deh ceki-ceki di websitenya, parah packagingnya nggak nahan. Nah salah satu produk dari seri sugar rush ini adalah Sugar rush lip scrub.

Produk ini aku beli di store-nya Emina di SPI Surabaya, harganya Rp 36.000


emina-lip-scrub

Packagingnya berbentuk pot plastik bening dengan tutup ulir warna pink tua. Ukurannya kecil tapi menurutku pas karena kalo kebanyakan aku khawatir produknya kering. 

Teksturnya kayak lip balm, tapi ada bulir-bulir scrub kayak gula halus. Karena butiran scrubnya halus, nggak bakal bikin bibir perih atau terluka waktu digosok. Scrub ini ada aromanya kayak vanilla yang manis dan literally manis kalau kamu jilat.

Penggunaannya sama aja kayak kita scrubbing atau luluran. Lebih baik dipakai waktu bibirnya kering, karena kalau nggak itu scrub bakal melting dan jadinya kamu kayak pakai lip balm biasa. Kalau aku sih pakainya bibirku aku bersihin pakai tissue dulu, trs aku scrub sekitar 5 menitan, terus aku lap pakai tissue kering.

emina-lip-scrub

Menurutku scrub ini bisa mengangkat kulit kering di bibir dengan catatan kalau bibirmu nggak kering banget yang sampai ngelupas parah. Karena kalau begitu harus di klentek dulu baru di scrub biar halus lagi bibirnya. 

Aku kurang tau apakah lip scrub ini bisa bikin warna bibir jadi lebih pink atau gimana, karena memang pada dasarnya bibirku udah gelap dan pale. Tapi yang jelas terasa bedanya adalah bibir jadi lebih lembab dan nggak fana kalau pakai lipstick matte.

Lip scrub ini di aku juga efektif buat ngilangin stain dan sisa-sisa lipstick yang susah di bersihkan di bibir.

Aku sih suka sama produk ini, karena praktis dan harganya juga terjangkau lah menurutku. Meskipun terlihat kecil, tapi pecayalah kamu cuma butuh secolek tipis doang sekali scrubbing. Dan mungkin aku juga bakal repurchase kalau habis untuk memfasilitasi kemalasanku bikin scrub sendiri.

Kesimpulan
- tekstur seperti lip balm
- scrubnya halus
- nggak bikin bibir luka
- sweet vanilla scents
- melembabkan bibir
- menghaluskan bibir
- packagingnya cantik!

Cons:
kurang bisa maksimal mengeksfoliate kulit yang kering parah

Harga:
Rp 36.000

Beli di:
emina store
sociolla.com (masukin kode SBNLARL2 buat dapat potongan 50rb)