Kakak Lelah Jawabnya Dhek

Friday, October 28, 2016

Tulisan ini akan menjadi 1% pesan moral dan 99% nya ngomel. Karena kakak sudah terlalu lelah dhek. Kakak butuh curhat. Curhat jahat.

Butuh sandaran (source: kobayogas)


Sebagai blogger, vlogger, atau manusia di bumi yang punya social media, channel, website, ya gitu gitulah pokoknya, pasti ada saat dimana kamu sudah menjelaskan sesuatu secara gamblang dan detail tapi masih aja ada yang nanya sesuatu yang sudah jelas-jelas kamu bicarakan dan kamu tulis. Benar?

Kalo aku, sering banget. Sering sampe jumlahnya kayak taburan bintang di langit. Itung aja sampe reinkarnasi.

Awalnya aku berpikir kalau yah, mungkin kelewat kali ya... Akunya juga mungkin nulisnya kurang terstruktur, atau aku ngomongnya kurang jelas. Sampai akhirnya aku menyadari bahwa mereka ini cuma malas baca atau malas menyimak, atau cuma iseng aja biar dijawab.

Kenapa aku bisa bilang begitu? Karena:

  1. Di postingan blog, aku selalu bikin kesimpulan atas semua ocehan reviewku. Aku bakal bikin poin-poin dan aku sendirikan positif negatifnya termasuk harga dan tempat belinya (kalau aku ingat, kalo nggak ya silahkan ditanyakan)
  2. Di video, aku selalu omongin detail lengkap apa merk yang aku pakai kalau lagi tutorial, termasuk harga dan beli dimana kalau aku lagi review produk, plus aku tulis di description box. Sampe link online shopnya juga aku tulis.

Kalau aku sudah nulis dan ngomong sedetail itu (videoku selalu kisaran 3-7 menit which is aku berusaha banget nggak bakal ngomong berbelit belit) dan masih ada yang nanya... bam. pala bopeng *keikut fluxcup*

Contoh nih, aku bikin video jedai. Terus aku udah tunjukin cara pakainya, ditunggu berapa lama, harganya berapa, aku beli dimana. Dan ratusan ribu umat manusia masih nanya "kak beli jedai dimana?"

Oh itu masih mending, masih ada yang nanya "Gimana cara pakainya?" di video TUTORIAL jedai. Nangis nggak lu.


Yang paling nganu adalah, banyak dari mereka yang ngeyel minta dijawab padahal sudah jelas-jelas aku tulis bahkan aku jawab di komen orang lain di atas mereka. Bukan di atas jauh, tapi tepat di atas atau bawah komen mereka. Ini nyata adanya kan, kalau mereka iseng aja mau nanya nggak mau baca/nyimak dulu.

Bukannya aku sok famous sok ngartis sok banyak yang nanyain. Apalah aku ini hanyalah setetes air di lautan airmata. Tapi hal-hal kayak gini bikin kesel lho, beneran.

Ya, aku bersyukur banget banyak yang mau berinteraksi sama aku dengan meninggalkan komentar di status/video/blog postku. Bahkan banyak yang berawal dari komentar malah jadi akrab. Ye, nggak? Tapi....
"Kak balas dong."
"Kak pllleeeaaaseeee jawab"
"Sombong banget :("
Begitukah cara akrab dengan orang lain? No, dear. Aku pun nggak akan pernah memaksa orang lain untuk menjawab apa yang aku tanyakan di sosial media meskipun pertanyaanku memang seharusnya dijawab. Ya kalo dia nggak jawab, aku cari jawaban di tempat lain. 

Bukan berarti juga ya kalau ada yang nanya dan udah ada jawabannya aku nggak bakal jawab. Aku jawab kok lebih dari 5 bahkan aku jawab berulang ulang. Lama-lama kan lelah dhek. Nyimak o po'o... Ojok males.

Pesan moralnya adalah... nggak ada. Kayaknya ini aku cuma ngomel doang karena aku hanyalah manusia biasa yang bisa kesal dan lelah menghadapi dunia maya. 

Kalau kalian, apa yang paling bikin kesel selama bersosial media, ngeblog atau ngevlog?

7 comments:

  1. Kak beli jedai dimana??
    Jawab ya
    Sombong ish!

    Kayaknya ini masalah semua blogger deh. Aku kalau lagi dapet, sensi setengah mati, yang "belinya dimana kakk" di postingan IG yang diendorse ol shop, suka aku block :(. Sekarang berusaha banget nggak baper sih. Kalau lagi sensi, mending nggak baca2in komen dulu. Nanti kalau suami udah pulang kantor dan suasana hati adem kayak tenda sunatan, baru deh baca2 dan abaikan yang "beli dimana kak" #teteup.

    ReplyDelete
    Replies
    1. aku kebanyakan juga abaikan tapi aslinya tetep ngomel di depan layar hahaha..
      Lharrr... iya aku jg gedek sama orang2 yang nanya beli dimana di foto endorsan padahal jelas2 osnya di tag sama yg punya foto. Gak ikut punya foto tapi ikutan jengkel. Apalah.

      Delete
  2. Akhirnya kamu lelah juga Dyt soal jedai. Itu video paling laris tapi bikin sakit otak juga komentar-komentarnya. Padahal kalo di video yang lain lumayan waras-waras yah... Sabar Dyt, itu tak lebih menyakitkan dari pada jomblo yang selalu di tanyain 'kapan kawin?'. Percayalah, aku udah ngalamin. Hahaha... *nangis di pojokan*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku udah lelah sejak lama kok Rin, cuma aku biarin aja nggak pernah aku balesin lagi. Kulihat lagi komennya juga nggak, malas. Di video lain jg sama kok Rin, cuma nggak separah di jedai itu. Entahlah itu udah kayak video neraka zzz
      Aku juga paling bingung sama yg suka komen "aku lebih suka natural aja, nggak usah dandan" di video TUTORIAL MAKEUP. *menyelam ke lautan dosa*

      Alalah.. soal kapan kawin aku jg ditanyain terus kok sama orang2 hahaha

      Delete
  3. Apa kita udah tua amat gitu? Sampe ditanyain kapan kawin mulu? Hahaha...

    Entahlah. Bikin bingung juga yang kaya gitu. Kalo maksudnya lebih suka makeup natural, macem no makeup makeup, itu masih nyambung. Ya siapa tau tutorial makeup mu masih ketebelan gitu buat selera dia. Tapi kalo yang di maksud 'natural=tanpa makeup' itu kok ngeselin banget yak. Ngapain juga liatin tutorial makeup. Mbok ya nonton tutorial bikin jamu. Padahal mbak-mbak tukang jamu juga sekarang banyak kok yang pake lipstick.

    *nebar jaring* siapa tau ada yang kena bait, terus sakit pantat baca komentar ini. Hahaha... Tebar dosa...

    ReplyDelete
  4. berawal dari komentar.. kemudian jadi akrab. uhuk! kita banget yah ma dittttt

    wah aku jd kepo sama video jeday mu yg itu. mau iseng liat komentarnya aaaaahhhhhhhhh


    tulisandarihatikecilku.blogspot.com

    ReplyDelete
  5. Ngakak kadang sama tipe orang kayak gitu. Padahal udah dengan sejelas jelasnya dijelasin tapi tetep aja nanya. Ngga ngerti lagi, aku aja yang liatnya gemes sendiri apalagi yang ditanyain nya haha. Btw, sabar ya kak! Banyak banyak ngelus dada aja ngadepin yang kayak gitu hehe

    ReplyDelete