Agar berat badan tetap stabil

1:35 AM

Halo. Ini topik yang jarang jarang banget aku bahas. Karena sejujurnya aku nggak terlalu peduli. Oke, aku peduli. Tapi jarang. #tidakkonsisten. Aku baru peduli kalau aku ngerasa mulai ngos ngosan pas jalan, dan bajuku mulai nggak muat. Baru aku naik timbangan.

Sebenernya, yang penting buat aku tuh: sehat. Sehat yang aku maksud adalah sehat jasmani dan rohani. Harus balance.


Normalnya, berat badanku itu 54 kg. Sebenarnya aku merasa bahagia bahagia aja sih dengan berat badan segitu, karena masih ideal kalau diukur dari tinggi badanku. Aku nggak terlihat kurus, tapi juga nggak kelihatan gemuk. Pas lah pokoknya.

Kenapa tadi aku bilang sehat rohani itu juga penting? Karena beberapa bulan yang lalu, berat badanku merosot drastis. Dari 54 jatuh ke 49 dalam kurun waktu 2 minggu. Buat beberapa orang pasti seneng ya, bisa turun 5 kg dalam waktu 2 minggu tanpa usaha yang berarti. Tapi buat aku, itu sedih banget! Karena penyebab berat badanku turun adalah stress. Aku tipikal manusia yang memendam segala rasa yang ada dan menelannya sendirian sampe aku makannya cuma makan ati, nggak nafsu makan yang seharusnya dimakan manusia.

Tapi sekarang, mood aku sudah jauh membaik, sudah punya pacar baru #sombonk dan sudah beraktivitas seperti biasa. Makan aku banyak, tapi berat badanku normal. Sekitar 53-54 kg segitu aja terus nggak berubah. Aku memang sengaja sih jaga berat badanku supaya nggak kurang dari 50 kg dan nggak lebih dari 55 kg.

Temen aku banyak yang nanya, gimana aku bisa segini segini aja? Aku juga terlihat lebih happy, dan keliatan tenang aja gitu makan tapi badan tetap nggak berubah.

Hah, kata siapa aku nggak ngapa-ngapain? Dusta. Aku melakukan banyak hal yang mungkin buat banyak orang itu malesin. Tapi karena udah jadi rutinitasku, jadi aku nggak merasa kalau itu adalah sebuah beban.

Nggak malas jalan kaki
Di Jakarta, aku nggak bawa kendaraan. Aku anak TJ dan ojek online. Tapi aku lebih milih naik TJ kalau nggak buru buru banget. Yha memang dasarnya misqin, naik transjakarta lebih murah daripada naik ojol. Lagipula, dari kosanku ke halte busway itu sekitar 1 km. Banyak yang bilang kalau 1 km itu jauh kalau jalan kaki. Tapi enggak lah, deket tauk!


Berangkat lebih pagi memang. Aku jalan kaki santai-santai sekitar 10 menitan dari kosan ke halte busway. Dari halte busway ke gedung kantorku juga aku jalan kaki. Aku jalan kaki sekitar 10 menitan juga. Ada free shuttle bus sih dari halte busway ke gedung kantorku, tapi kalau nggak lagi sakit aku lebih milih jalan kaki aja.

Jadi total aku jalan kaki 4 km tiap hari. Ena, meniqmaty. Cobalah.

Pola makan
Sebenernya aku nggak diet-diet banget sih. Menu makanku nggak menu orang diet. Aku makan dengan wajar. Intinya sih jangan sampe kelaparan, dan berhenti sebelum kenyang.

Sarapan pagi saya
Buat sarapan, aku mengonsumsi yang ringan aja yang penting perut terisi. Karena kalau lapar, aku nggak bisa mikir dan aku malah uring-uringan. Tapi kalau kekenyangan, aku jadi ngantuk. Makanya aku kalau sarapan cuma minum susu. Aku minum susu dari Slim & Fit.

Makan siangnya, aku makan seperti biasa. Karena pilihan makanan di kantorku nggak banyak, paling aku makannya itu-itu aja. Kalau nggak ayam goreng plus nasi setengah porsi, soto ayam, mie ayam, nasi goreng, ya gitu-gitu aja sih.

Malamnya, aku jarang makan. Karena kalau makan malam diatas jam 8 malam, perut berasa begah dan besoknya buncit. hiks. Jadi kalau pulang kerja aku udah diatas jam 8 malam, udah deh aku nggak makan. Aku minum Slim & Fit lagi nih buat ganti makan malam.

Olahraga
Setidaknya, seminggu sekali pulang kerja aku olahraga. Bukan olahraga ke gym, tapi aku lebih ke jogging di sekitaran kantor. Kalau weekdays aku suka tuh lari di sekitaran SCBD, atau kalau besoknya libur aku lari di GBK.

Kalau seminggu hujan mulu, aku olahraganya di kosan aja. Ikutin 7 minutes workout di youtube. Ah sekarang gampang lah mau olahraga di rumah tutorialnya banyak di Youtube. Tinggal kitanya niat apa enggak.

Eh btw kalau habis olahraga gitu pada laper nggak sih? Kalau aku habis olahraga tuh malah laper. Udah kebanyang lah mi ayam, mi instan, haduh... Biasanya sih kalau habis olahraga aku minum Slim & Fit lagi, biar hasrat makan bisa terbendung.

My feelings
Percaya atau enggak, suasana hati juga mempengaruhi berat badanku. Kalau suasana hati lagi nggak menentu, pasti pola makan, tidur, dll bakal kacau. Aku selalu ngejaga biar moodku bagus, supaya semuanya balanced.

Kurang kurangin lah julid itu nak. Atau kepo-kepoin mantan sudah lah nggak usah lagi. Jangan sampe kesel hingga makan kebanyakan, atau sedih sampai lupa makan. Haduh.

==


Tadi aku nyebutin soal susu Slim & Fit ya? Aku emang lagi suka nih sama susu ini!

Sejujurnya aku kurang suka sama makanan/minuman yang terlalu manis. Minum susu pun, aku suka yang rasanya plain. Karena kalau manis banget, aku bakal eneg. Tapi Susu Slim & Fit ini manisnya pas. Atau aku bilang.... nggak terlalu manis. Aku suka deh!

Terus dalam 1 dus dia langsung dibagi per sachet gitu. Jadi takaran untuk sekali minum pasti pasnya. Kalorinya terkontrol. Susu ini cocok banget buat diet atau buat kalian yang mau ngejaga berat badan. Karena bikin kenyang lebih lama. jadi kalau makan nggak brutal.

Selain itu susu ini juga rendah lemak & gula (50% lebih rendah dari susu diet sejenis), tinggi kalsium, dan proteinnya tinggi. Jadi bisa mengencangkan otot juga.

Kalau kalian tertarik buat nyobain susu ini juga, kalian bisa loh beli di Kalbe Store dan pakai kode aku DYTA20 buat dapetin diskon 20%!

You Might Also Like

2 comments

  1. Dududu sekarang berat badanku naek. Kayaknya kudu jalan kaki tiap hari. Tapi puasa ah capek *alasan
    Kayaknya slim fit bisa jadi opsi kalau sahurnya telat ya? Bisa langsung kenyang

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya dis, aku kalo muales atau lupa masak nasi sebelum tidur, aku sahur minum ini doang. sama makan biskuit wkwk. tetep kenyang

      Delete

Instagram